Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

11 Alasan Mengapa Sekolah Harus Mengajarkan Literasi Digital

 

Sumber: https://www.komunikasipraktis.com/

11 Alasan Mengapa Sekolah Harus Mengajarkan Literasi Digital ini disampaikan untuk memahami pergeseran dari literasi ke literasi digital - atau lebih tepatnya, untuk memahami keduanya dalam konteks intinya - akan sangat membantu untuk melihat alasan di balik pentingnya literasi digital. Dengan demikian dapat dipahami pentingnya literasi digital bagi guru, siswa, dan sekolah secara umum.

Itu berarti melihat apa yang berubah, mengapa berubah, dan apa artinya mengajar.

  1. Sekolah perlu mengajarkan konten utama. Dengan kata lain, kita perlu mempromosikan perkembangan kognitif yang akan membantu orang meningkatkan kehidupan mereka.
  2. Orang berkomunikasi melalui berbagai alat dasar seperti membaca dan menulis. Dengan kata lain, membaca dan menulis adalah hal yang normal dan vital.
  3. Literasi berkaitan dengan keterampilan (misalnya membaca dan menulis) dan pemahaman (misalnya kapan, mengapa, dan bagaimana gagasan diekspresikan dan diteruskan). Dengan kata lain, literasi bukanlah sesuatu, melainkan menunjukkan kemampuan dan keinginan seseorang untuk berkomunikasi dan berkomunikasi.
  4. Dengan latihan, keterampilan membaca dan menulis berubah, dengan atau tanpa pengawasan akademik. Oleh karena itu, mempromosikan keaksaraan mengubah perubahan absurd ini menjadi pertumbuhan. Dengan kata lain, dengan latihan, pengguna media akan lebih mampu berkomunikasi melalui teknologi melalui tebal dan tipis. Melalui analisis, perencanaan, pemodelan, perancah, dan praktik kami sendiri, kami sebagai pendidik dapat memungkinkan pertumbuhan strategis lebih lanjut.
  5. Keaksaraan adalah unik karena memiliki dampak praktis pada bentuk lain dari pembelajaran formal dan informal di semua bidang konten, tingkat dasar dan pekerjaan. Dengan kata lain, literasi itu penting.
  6. Teknologi digital mengubah literasi menjadi kompetensi digital. Dengan kata lain, teknologi bukan hanya tentang komunikasi. Pikiran seperti cairan yang disesuaikan dengan wadah yang mereka pegang. Membaca adalah membaca dan menulis adalah menulis, tetapi distribusi tulisan atau akses baca tergantung pada konteksnya.
  7. Perubahan dalam peralihan dari literasi ke literasi digital ini meliputi luas, frekuensi, toleransi, dan nada komunikasi kita. Dengan kata lain, kelimpahan mengubah segalanya. Semuanya berubah ketika Anda dapat berbagi hampir semua ide kapan saja, di mana saja. (Kecanduan layar, fantasi, kesalahan, cyberbullying, agresi pasif, penyalahgunaan ejakulasi, konsentrasi yang buruk, perubahan nilai pribadi / sumber dopamin / harga diri, devaluasi data dan konten yang baik dan efek lain dari kelimpahan ini.)
  8. Keaksaraan karena itu keaksaraan holistik; Namun, pada tingkat yang lebih praktis, literasi digital menciptakan kebutuhan yang agak unik dalam hal keterampilan dan pemahaman. Dengan kata lain, jika literasi berbeda, apa yang perlu diketahui pembaca dan penulis akan tumbuh secara berbeda.
  9. Ini bisa berarti berbagai hal, mulai dari mengetahui nuansa platform media sosial, hingga akronim (seperti lol), menyampaikan ide lebih cepat (seperti aliran konten yang disarankan), hingga memiliki struktur teks yang unik (mis. paragraf pendek). dan struktur kalimat (yaitu, lebih sederhana secara umum) untuk dinamika sosial yang dikenakan pada hampir semua hal. Dengan kata lain, literasi media (yang bukan konsep baru) adalah bagian dari literasi digital, dan semuanya kompleks dan semakin buruk.
  10. Hal ini pada akhirnya mengarah pada genre sastra dan media baru (seperti augmented reality dan virtual reality sebagai standar, pengalaman sosial empatik, pemadaman video game dan film, pengaburan blog, buku, podcast, video, streaming langsung, transkripsi, dll.)
  11. Hal ini saat ini menuntut kita sebagai pendidik untuk mempertimbangkan kembali pentingnya membaca dan menulis.

Cocokpedia
Cocokpedia Dapur Mikir

Post a Comment for "11 Alasan Mengapa Sekolah Harus Mengajarkan Literasi Digital"