Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Merdeka Belajar kepada Air

Adik-adik, belajar itu bisa kepada siapa saja dan apa saja karena Tuhan menciptakan segala sesuatu di dunia sangat serius dan penuh kasih sayang. Itu artinya segala sesuatu yang Tuhan ciptakan sangat berguna bagi yang mau menggunakan akal pikirannya. Tidak satupun yang Tuhan ciptakan itu sia-sia. Bukankah begitu?

Belajar dapat di mana saja dan kapan saja. Jangan lupa berniat untuk mendownload ilmu yang Tuhan sebarkan di dunia. Tak lupa pula ucapkan doa sebelum memulai belajar. Itu kita lakukan agar ilmu yang kita peroleh bermanfaat, berguna untuk kita oke? 


Sumber www.pngdownload.id


Belajar kepada Air

Tidak ada satu makhluk hidup pun di bumi ini yang tidak memanfaatkan air. Setuju? Contohnya kita, manusia. Dari bangun tidur hingga tidur lagi, membutuhkan air. Misalnya mandi, minum, mencuci, berwudhu, dan sebagainya.

Air bisa berada di atas daun berupa embun, bisa ada di sungai, laut, akuarium, gelas, botol, dan sebagainya. Air bahkan berbentuk sesuai dengan tempatnya. Iya kan?

Air jadi tempat ikan tinggal. Air jadi tempat kuda nil, kerbau, plankton, ular, bebek, dan sebagainya.

 

Air Suka Memberi

Sama halnya dengan Matahari dan Pohon, Air juga sangat suka memberi daripada menerima atau meminta. Ia memberikan dirinya untuk kehidupan. Bahkan di kitab suci disebutkan bahwa segala sesuatu yang hidup berasal dari air.

Air banyak memberikan manfaat selain sebagai sumber kehidupan yang dapat diminum, dijadikan tempat tinggal, air juga dijadikan tempat perahu, kapal laut, mengarunginya.

Bahkan air dapat memberikan ide perusahaan untuk membuka pabrik air mineral, minuma ringan, salah satu bahan dasar pembuat makanan, membangun rumah, dan sebagainya.

Air memberikan kesegaran. Air dapat membentuk pelangi dengan bekerja sama dengan Matahari. 

 

Sikap Air Rendah Hati dan Setia

Air tidak pernah sombong. Ia selalu merendah. Ia mengalir dari dataran tinggi ke dataran rendah. Ia rendah hati juga jika ada di suatu wadah atau tempat. Tidak pernah ia menolah untuk menjadi gelas, botol, cawan, kolam, sumur, sungai atau laut. Ia selalu menjadi bentuk yang ditempatinya.

Agar awet muda, air setia mengikuti aturan yakni siklus air. Ia bisa jadi uap air, jadi embun, dan hujan. Ia juga bisa menjadi air terjun, artesis, air tanah, dan sebagainya. Walaupun banyak manusia mencemarinya, air tidak pernah marah. Walaupun air sering pula digunakan sebagai alat bersuci seperti mencuci, membersihkan kotoran badan, dan dibuang kembali, air tidak pernah mengeluh. Ia selalu merasa senang memberikan dirinya untuk semua makhluk hidup.

 

Yang Air tidak Suka

Iya, benar. Air tidak Suka Pencemaran dan Terhalang. Contoh, dalam kehidupan sehari-hari banyak manusia membuang sampah ke sungai bahkan limbah berbahaya dari industri. Hal itu mengakibatkan banyak teman air (ikan) mati. Akhirnya air menjadi kotor dan menyebabkan penyakit bagi manusia. Ketika air tersumbat karena sampah atau karena jalannya terganggu, air dapat meluap menjadi banjir.

Air sangat suka berteman dengan pohon lho. Pohon mempunya sahabat setia yakni Matahari dan pohon. Pohon yang menyimpan air agar selalu ada di bumi. Matahari selalu mengembalikan air menjadi bersih melalui siklus air. Mereka selalu bekerja sama. Keren bukan? 

 

Renungan

Nah, kalian telah banyak mendapatkan ilmu dari Air. Ia suka memberi. Ia memberi lebih banyak daripada menerima atau meminta.  Air selalu setia dan rendah hati. Air selalu disiplin memberikan kejernihan dan kesejukan.

Sekarang pertanyaan, kalian dapat menjawabnya di kolom komentar. Atau di buku tulis kalian sebagai ilmu penting. Pertanyaannya begini:

Mengapa Air selalu menyesuaikan diri dengan tempatnya tinggal?

Sebenarnya apa yang ada di dalam air?

Mengapa Air tidak berteman dengan api dan minyak?

 

Baik itu saja dulu, sampai berjumpa pada merdeka belajar berikutnya ya. Teruslah belajar. Belajar hingga mati.

 

Kata Kunci

Kata kunci yang perlu kalian cari untuk menambah banyak ilmunya adalah: siklus air, terjadinya pelangi, molekul air, kristal air, air dapat berubah wujud, H2O, dan PLTA.

 

ck; text-align:center;'/>
Cocokpedia
Cocokpedia Dapur Mikir

Post a Comment for "Merdeka Belajar kepada Air"